5 MIN READPanduan Duti Setem 2021 | 5 Soalan Berkenaan Duti Setem

Duti Setem 2021

Sebagai seorang pengguna, pasti akan tertanam niat untuk memiliki sebuah hartanah sendiri. Tetapi, ramai yang kurang berpengetahuan mengenai Duti Setem. Untuk memahami apa itu Duti Setem, kami telah senaraikan maksud Duti Setem, bagaimana pengiraan Duti Setem, bagaimana Duti Setem dalam pinjaman wang, perubahan Duti Setem selaras dengan Belanjawan 2021, dan bantuan kerajaan dalam industri hartanah Malaysia.

Jadi sebelum anda bermula untuk selami dalam dunia hartanah. Kita fahamkan dahulu Duti Setem untuk bantu anda lalui sistem hartanah.

1. Apa itu Duti Setem?

Taksiran dan Pungutan Duti Setem diperuntukkan di bawah undang-undang statut yang dikenali sebagai Akta Setem 1949.

Duti Setem dikenakan ke atas surat cara dan bukan transaksi. Surat cara didefinisikan sebagai setiap dokumen bertulis dan pada amnya duti setem dikenakan ke atas surat cara jenis undang-undang, komersial dan urusan kewangan.

Orang yang dikenakan duti adalah orang seperti yang disenaraikan di bawah Jadual 3 Akta Setem 1949.

Jenis Duti? Ada dua.
  • Duti Ad Valorem – Duti dikenakan berdasarkan nilai yang dinyatakan dalam surat cara atau nilai pasaran yang berkaitan.
  • Duti Tetap – Duti dikenakan tanpa ada kaitan dengan balasan atau amaun yang dinyatakan dalam surat cara.
Surat cara yang dikenakan Duti dan Kadar?

Surat cara yang dikenakan duti disenaraikan di bawah Jadual Pertama Akta Setem 1949 beserta kadar duti yang berkenaan.

Apa kaitan tarikh penilaian dengan Duti Setem?

Tarikh penilaian adalah tarikh pelaksanaan Perjanjian Jual Beli. Jika tidak, ini adalah tarikh pelaksanaan surat cara pemindahan.

2. Bagaimana Pengiraan Duti Setem?

Duti setem merupakan cukai yang berperingkat, dan setiap peringkat punyai peratus yang perlu dibayar;

1% dari RM100,000 harga hartanah
2% dari RM100,001 hingga RM500,000
3% dari RM500,001 hingga RM1 juta
4% dari RM1 juta ke atas

Jadi, hartanah yang bernilai RM500,000 hari ini boleh dikenakan cukai bagi peringkat pertama dan kedua.

Pengiraannya pula bagaimana? 

RM1,000 duti setem dikenakan pada RM100,000 pertama (1% x RM100,000)
RM8,000 duti setem dikenakan pada RM400,000 seterusnya (2% x RM400,000)
Oleh itu, RM1,000 + RM8,000 = RM9,000 duti setem secara keseluruhan

3. Bagaimana Duti Setem dalam pinjaman wang?

Duti Setem 2021

Walaupun konsep Duti Setem digunakan untuk menjual dan memindahkan hartanah, konsep ini juga berlaku untuk pinjaman perjanjian – kadar 0.5% rata yang diterapkan pada nilai pinjaman penuh.

Ambil ini sebagai contoh – anda ingin membeli hartanah sekitar RM400,000, dan anda memohon pinjaman 90% (RM350,000) – kerana 10% dari harga hartanah adalah untuk bayaran pendahuluan.

Sekiranya anda mengambil pinjaman sebanyak RM350,000 untuk menampung pembelian, anda akan menerima duti setem sebanyak RM1,750 (0.5% x RM350,000) untuk pinjaman tersebut.

Ingat formula ini untuk pembelian seterusnya;

Duti Setem Surat Cara Pindahan + Duti Setem Perjanjian Pinjaman
=
Jumlah yang Perlu Dibayar

💡 Baca juga; 6 Kos Yang Perlu Ditanggung Dalam Pelaburan Hartanah


4. Perubahan Duti Setem selaras pengumuman Belanjawan 2021

Menurut pengumuman Belanjawan 2021 tahun lalu;

  • Pengecualian penuh pada Memorandum of Transfer (MOT) dan perjanjian pinjaman untuk rumah pertama berharga di bawah RM500,000 – dari Januari 2021 hingga Disember 2025.
  • Pelanjutan pengecualian pada perjanjian pinjaman dan MOT diberikan kepada kontraktor penyelamat dan pembeli asal rumah terbengkalai selama 5 tahun lagi.

Pengecualian ini berlaku untuk perjanjian pinjaman dan MOT dilaksanakan dari Januari 2021 hingga Disember 2025 untuk projek perumahan terbengkalai yang disahkan oleh Kementerian Perumahan dan Kerajaan Tempatan (KPKT).

5. Bantuan Kerajaan dalam industri hartanah Malaysia

Pada 18 Januari 2021, Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mengumumkan pakej bantuan “Perlindungan Ekonomi dan Rakyat Malaysia” (PERMAI) bernilai 15 bilion Ringgit Malaysia.

Sebanyak 22 inisiatif akan dilaksanakan di bawah PERMAI, berdasarkan tiga objektif utama; memerangi wabak COVID-19, menjaga kesejahteraan rakyat, dan menyokong kelangsungan perniagaan.

Sebagai pembeli rumah, pelabur atau orang yang berminat dalam industri hartanah, berikut adalah beberapa bantuan yang dapat membantu anda sepanjang perjalanan;

  • Kemudahan moratorium, termasuk pelanjutan moratorium dan penyusunan semula pembayaran pinjaman, akan terus ditawarkan oleh bank.
  • Kaunseling kredit akan diberikan melalui telefon dan atas talian. Pengecualian cukai untuk komputer, telefon bimbit, dan tablet bernilai di bawah RM2,500 akan dilanjutkan sehingga 31 Disember 2021.
  • Inisiatif data 1 Gigabit percuma akan dilanjutkan sehingga akhir April 2021. Program subsidi gaji 3.0 di bawah Perkeso akan ditingkatkan – semua majikan yang beroperasi di negeri MCO akan layak untuk memohon, tanpa mengira sektor.
  • Kerajaan akan memperluas bantuan Prihatin Special Grant Plus untuk merangkumi 500,000 PKS di tujuh negeri MCO dengan pembayaran RM1,000 setiap satu, sementara 300,000 PKS di negeri lain akan menerima RM500.
  • Rebat elektrik kepada semua pengguna TNB; domestik dan bukan domestik. Pada kadar dua sen per kilowatt-jam, yang setara dengan pengurangan bil elektrik hingga 9% untuk jangka masa enam bulan, dari 1 Januari hingga 30 Jun , 2021.
  • Kerajaan bersetuju untuk melanjutkan jangka masa ketidakmampuan untuk melaksanakan kewajiban kontrak hingga 31 Mac 2021, di bawah langkah-langkah sementara untuk mengurangkan kesan Covid-19 Act 2020, atau Akta 82.

 

Jadi, lepas ni dah boleh kita kira sendiri.

Tak sukar sebenarnya dan untuk pengetahuan anda, sebelum menyelesaikan pembelian rumah anda, kunjungi Jabatan Penilaian dan Perkhidmatan Harta Tanah (JPPH), bawa sekali dokumen yang disenaraikan yang perlu anda serahkan;

  • Borang PDS 15 yang lengkap
  • Salinan Perjanjian Jual Beli (SPA), jika berkaitan.
  • Salinan Dokumen Hak milik. Pihak yang berkenaan dinasihatkan membuat persediaan yang perlu supaya pegawai JPPH dapat melawat periksa harta tanah berkenaan.

Melaporkan semua penilaian Duti Setem dalam tempoh satu (1) hari bekerja bagi kes standard dan lima (5) hari bekerja bagi kes bukan standard dari tarikh penerimaan oleh pejabat.

Untuk pertanyaan dalam talian, pengguna boleh memeriksa status kes mereka melalui;

  • Pautan Laman Web – http://www.jpph.gov.my
  • SMS – JPPH <jarak> DUTI SETEM <jarak> No. Adjudikasi <jarak> e-mel dan hantar ke 15888.

Sekiranya anda mempunyai keberatan mengenai penilaian harta tanah, ia mesti diarahkan ke SDO dengan salinan yang dikirimkan ke JPPH.

Untuk ketahui lanjut mengenai Duti Setem: Laman Rasmi JPPH

Untuk pengetahuan lanjut mengenai Belanjawan 2021: Laman Rasmi Belanjawan 2021


Kalau anda berminat untuk melabur dalam hartanah, kami sedia untuk bantu anda!

IQI Global punyai ejen yang profesional yang boleh bantu dan berikan pendapat terbaik untuk pelaburan masa depan anda. Isi borang di bawah dan kami akan hubungi anda!

Related posts

Semua elaun pembelian rumah pertama oleh kerajaan tahun 2021!

Ahmad

6 Sebab mengapa IQI merupakan pilihan terbaik seorang REN

Ahmad

Apa Anda Perlu Tahu Mengenai Cukai Keuntungan Harta Tanah (CKHT)

Ahmad